you're reading...
Uncategorized

Meraih Kebenaran al-Ghadir

Ghadir Khum adalah sebuah tempat yang berlokasi dekat Al-Juhfa yang merupakan tempat perlintasan bagi para jamaah haji yang ingin menuju Madinah, Mesir, Irak, Suriah, Najaf dan ke seluruh negeri lainnya. Tempat tersebut sangatlah strategis sebagai tempat peristirahatan dalam perjalanan mereka. Tempat tersebut menjadi tempat yang bersejarah yang dikenal dengan peristiwa ‘al-Ghadir’, disitulah Rasulullah Saaw mengumunkan tentang seorang pewaris khilafah spritual dan duniawi yang akan menggantikan kedudukan beliau sebagai penerus risalah Ilahi, akan mampu bertanggung jawab dan meneruskan risalah yang beliau emban. 
Inilah salah satu dari hari yang termashur bagi kaum muslimin dan adanya keberkahan di dalamnya. Inilah hari ketika hukum-hukum Allah Swt secara sempurna ditetapkan. Inilah yang telah memberikan kepada Sang Penutup para Rasul dan juga para pemimpin Ilahi.. Inilah hari ketika Allah Swt menguji hamba-hamba-Nya. Sebuah keberkahan yang akan didapatkan bagi orang-orang yang beriman dan kecelakaan bagi orang-orang kafir. Inilah hari ketka Allah Swt menyempurnakan agama-Nya, mencukupkan nikmat-Nya dan menetapkan Islam sebagai agama. Dalam ayat tersebut, Allah Swt berfirman:“Pada hari ini telah Ku-sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmatmu, dan telah Kuridhai Islam itu jadi agama bagimu,” (Al-Maidah ayat 3). Dalam hadist yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, ia mengatakan, “Ayat tersebut diturunkan pada hari al-Ghadir, yakni setelah ucapan Rasulullah Saaw, “Man kuntu maulahu fa aliyyun maulahu.” Dan ketika itu Rasulullah Saaw bersabda, “ Allah Maha Besar atas penyempurnaan agama , nikmat serta keridhaan-Nya terhadap risalahku dan wilayah Ali setelahku.”

Satu topik yang sangat luar biasa yang harus dikaji dan diteliti. Namun, hendaklah diyakini bahwa khabar atas pengangkatan sayyidina Ali karammallahu wajha sebagai khalifah yang akan menggantikan kedudukan beliau sudah sesekali disampaikan beliau sejak awal tugas kenabian (dakwah al-Islamiyah) beliau yang berupa sebuah isyarat bahwa sayyidina Ali yang kelak akan meneruskan tugas beliau. Hingga pada akhirnya, pada hari tersebut sebagai ‘pengumuman resmi’ keseluruh umat di sepanjang masa.

Bagian khotbah yang terpenting di Ghadir Khum adalah kalimat: “Barangsiapa yang aku tuannya maka Ali adalah maula-nya.” Kalimat tersebut dengan sedikit perbedaan yang disepakati terdapat dalam semua teks yang mengkhabarkan tentang Ghadir Khum. Adapun dari ucapan Rasulullah tersebut, disepakati oleh kalangan Syiah dan Ahlussunnah, hanya saja, isi dan kandungannya terdapat perbedaan. Syi’ah memandang kalimat tersebut sebagai dalil tentang khilafah, imamah dan wilayah Ali bin Abi Thalib ra. Namun Ahlussunnah tidaklah berpendapat demikian, yang lebih condong dengan pengertian pecinta dan penolong. Dalam hal ini, kedua belah pihak telah mengemukakan dalilnya masing-masing.

Walaupun jika seandainya kita tidak mengakui hari raya al-Ghadir sebagai hari besar, namun kandungan sejarah merupakan bukti kebesaran hari tersebut. Dan peristiwa penting yang ingin ditunjukkan pada masa itu adalah peresmian nama seorang khalifah yang akan meneruskan risalah Rasul. Walaupun juga mereka setelah peristiwa ini, tidak mengakui Imam Ali as sebagai pemimpin setelah Rasul Saaw, namun bukti-bukti hadist dan riwayat yang shaheh telah mengakui otoritas kebesaran beliau (Sayyidina Ali ra). Riwayat sejarah membuktikan dialah sebagai jawara perang dan penakluk musuh. Alilah yang dikenal sebagai pendobrak pintu Khaibar dan penebas leher kepala sang kafir Amr bin Abdu Wudd dalam peperangan Khandaq. Dan Rasulullah Saaw telah mengenalkan sosok jiwa kesatria tersebut dalam peristiwa al-Ghadir.

Pesan yang ingin disampaikan pada peristiwa al-Ghadir adalah sebuah persoalan yang signifikan yakni kepemimpinan umat setelah Rasul Saaw. Dan dalam Islam seorang pemimpin terkait pada orang-orang yang beriman, adil dan sebagainya. yang akan memimpin umat serta memisahkan kepemimpinan itu dari orang-orang yang zalim.dan yang terpenting adalah kepemimpinan adalah ditentukan dari sisi Allah Swt, sebagaimana firman-Nya dalam surat Al-Baqarah ayat 124, yang berbunyi: “Dan (ingatlah), ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya. Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menjadikanmu imam bagi seluruh manusia“. Ibrahim berkata: “(Dan saya mohon juga) dari keturunanku”. Allah berfirman: “Janji-Ku (ini) tidak mengenai orang-orang yang lalim”. Dari ayat tersebut, Allah menjadikan kepemimpinan mereka dari nasab dan rahim yang suci. Tidaklah selain Allah yang akan mampu menjadikan imam, nabi atau khalifatullah di muka bumi ini.

Kepemimpinan yang memiliki kriteria tersebut sebagai hujjah Allah di sepanjang masa. Dan Allah tidak membiarkan bumi ini kosong dari hujjah-Nya. Kekosongan hujjah dimuka, menjadikan kesesatan bagi umat ini yang ditinggalkan oleh hujjahnya. Bagaimanapun, ketika nabi Musa as meninggalkan kaumnya untuk bermunajat dan menemui Tuhannya selama 40 hari di gunung Thur, keadaan kaumnya ketika itu meninggalkan ajaran yang dibawa oleh nabi mereka dan mereka membuat patung hewan untuk disembah. Sebagaimana firman Allah Swt dalam surat Al-Baqarah ayat 51, yang berbunyi: “Dan (ingatlah), ketika Kami berjanji kepada Musa (memberikan Taurat, sesudah) empat puluh malam, lalu kamu menjadikan anak lembu (sembahanmu) sepeninggalnya dan kamu adalah orang-orang yang lalim.” Mereka tersesat selama nabi musa meninggalkan mereka selama empat puluh hari. Bagaimana mungkin kalau sekiranya umat ini akan ditinggalkan selamanya, tanpa seorang pemimpin. Dan konsep kepemimpinan ini merupakan salah satu pokok dalam ajaran Islam.

Oleh karenanya, Islam dalam ajarannya menyangkut semua aspek kehidupan memerlukan seorang figur yang mampu menjadi pemimpin. Namun, dalam pencaharian figur yang memiliki sifat kepemimpinan ini, haruslah kita memahami atas kajian sejarah secara benar. Barulah kita akan memahami pemimpin yang memenuhi kriteria-kriteria khusus yang telah ditunjuk oleh Allah Swt dan rasul-Nya. Hingga, kriteria-kriteria tersebut akan tertanam pada sosok kepemimpinan Imam Mahdi as sebagai Ratu Adil kelak. Dan konsep kepemimpinan inilah yang ingin diraih atas hikmah yang tersirat dalam peristiwa al-Ghadir.

Cahaya Islam
Oleh : Abu Aqilah

About Pesantren Awliya

Sebuah Pesantren Baru yang konsen terhadap pemberdayaan masyarakat urban yang termarginalisasi oleh industri kapitalisme

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kebun Cinta

Arsip Artikel

Lembah al-Ghadir

SALAM BAHAGIA..!
Desa Pagerwangi Punclut Kecamatan Lembang - Bandung

Rekening Donasi

Bagi Bapak, Ibu dan Sahabat yang berkenan membantu kegiatan dakwah sosial kami & peningkatan konten blog, dapat berkontribusi ke:
Bank Mandiri Cabang DAGO
Norek: 131-00-0595266-0
a/n : Yayasan Awliya Bandung.
Saran-saran via SMS ke kami:
022-70578825

Blog Stats

  • 174,495 hits

Percikan Telaga

"Dunia adalah tempat ibadahnya para Nabi Allah dan tempat turunnya wahyu serta tempat shalatnya para malaikat, juga tempat berdagangnya para wali Allah."
[Imam Ali bin Abi Thalib]

Juru Kunci

Pengelolaan blog/site ini telah menggunakan perangkat lunak OPEN SOURCE (Linux Ubuntu 10.04 LST) .
%d blogger menyukai ini: